Islamnya Sayidina Abu Dzar Al Ghifari

Islamnya Sayidina Abu Dzar Al Ghifari

Islamnya Sayidina Abu Dzar Al Ghifari

Orang pertama dari luar Mekah yang menerima Islam adalah Sayidina Abu Dzar al-Ghifari dari Kabilah Ghifar. Kabilah Ghifar terkenal sebagai perompak dan penyamun padang pasir. Allah SWT telah memilih Sayidina Abu Dzar dari kelompok ini untuk mendapat kebenaran. Dia memang sudah lama mencari kebenaran. Apabila dia mendengar tentang Rasulullah saw, dia dan saudaranya serta ibunya pun pergi Mekah. Setelah sampai di perbatasan Mekah, Sayidina Abu Dzar terlebih dahulu mengirim adiknya mencari informasi tentang Rasulullah saw dan Islam. Apabila adiknya bertanya kepada penduduk Mekah tentang Islam, mereka memukulnya. Akhirnya dia kembali dan memberitahu Sayidina Abu Dzar bahwa dia tidak mendapat berita apapun.

Sayidina Abu Dzar akhirnya pergi sendiri meninjau suasana yang sedang berlaku di Mekah. Sebenarnya Sayidina Abu Dzar tidak mempunyai uang dan tidak pula membawa bekalan makan-minum. Sepanjang berada di Mekah dia hanya berbekal air Zam-zam. Dengan kuasa Allah SWT, dia senantiasa merasa kenyang. Begitulah keberkatan Zam-zam. Selama tiga hari tiga malam dia mencari maklumat tentang Islam tetapi dia belum mendapat apa-apa. Memang sudah ada arahan kepada seluruh penduduk Mekah agar memukul orang dari luar Mekah yang bertanya tentang Islam. Sedangkan orang Islam di Mekah dihalang dari menyampaikan dakwah. Begitulah tekanan yang dibuat oleh kaum Qurays kepada dakwah dan perjuangan Rasulullah SAW waktu itu.

Pada malam keempat, Sayidina Abu Dzar berada di Kabah, satu peristiwa ajaib telah berlaku. Mekah dilanda angin mengantuk. Pada malam itu, tiada siapa pun datang ke Kabah. Hanya Sayidina Abu Dzar seorang diri di situ. Biasanya Kabah akan senantiasa dipenuhi oleh manusia siang dan malam. Ketika Sayidina Abu Dzar sedang termenung, ada dua orang jariah datang ke Kabah. Mereka melakukan ibadah mereka kepada berhala Isaf dan Nailah.

Sayidina Abu Dzar mengambil peluang bertanya pada mereka, “Apakah kamu mengetahui tentang agama Muhammad?” Mereka menjawab, “Kami tidak mencari tahu tentang agama baru itu.” Mereka bertanya kembali kepada Sayidina Abu Dzar, “Apakah kamu juga mau meninggalkan Isaf dan Nailah dan mau mencari Tuhan yang baru?” Sayidina Abu Dzar menjawab, “Bukankah Isaf dan Nailah ini asalnya dua orang yang berzina?” Mendengar Sayidina Abu Dzar menghina Tuhan mereka, mereka menjerit dan bangun berlari untuk mengadukannya kepada salah seorang pembesar Qurays.

Ketika mereka meninggalkan Kabah, mereka berpapasan dengan Rasulullah saw dan Sayidina Abu Bakar yang baru sampai ke Kabah. Melihat keadaan itu Baginda bertanya kepada dua orang jariah itu, apakah yang berlaku kepada mereka. Mereka berkata, “Ada seorang lelaki di Kabah menghina Tuhan!” Nabi Muhammad saw tersenyum sambil bertanya dimanakah orang itu. Akhirnya bertemulah Sayidina Abu Dzar dengan Rasulullah saw. Mendengar dari Rasulullah saw, Sayidina Abu Dzar tidak ragu-ragu lagi mengucapkan dua kalimah syahadah. Malah dia meminta izin untuk belajar Islam dari Baginda sendiri.

Walaupun Rasulullah saw berpesan kepadanya bahwa kaum Qurays akan menyakitinya, namun Sayidina Abu Dzar tetap memohon lagi. Apabila Rasululah saw melihat kesungguhan yang luar biasa dari Sayidina Abu Dzar, Baginda pun mengizinkannya. Rasulullah saw memberitahu besok Baginda akan keluar dari rumahnya dan menuju ke rumah Arqam bin Abil Arqam. Disitulah tempat Rasulullah saw dan para Sahabat berkumpul. Darul Arqam adalah pusat pendidikan Rasulullah saw yang pertama. Rasulullah saw meminta Sayidina Abu Dzar memerhatikan dari jauh dan seterusnya mengikuti Baginda dari jauh. Selepas itu Sayidina Abu Dzar telah datang ke Darul Arqam dan ulang alik selama 15 hari ke situ. Dia telah belajar dari Rasulullah saw dan para Sahabat yang lain tentang Iman dan Islam. Berlakulah satu proses pemindahan rasa dan pemindahan ilmu dari Rasulullah saw dan para Sahabat kepada Sayidina Abu Dzar. Ilmu yang tersurat hanya sedikit pada waktu itu. Syariat belum sempurna diturunkan. Yang besar adalah proses pemindahan rasa. Rasa bertuhan dan rasa kehambaan yang mesti ada dalam hati setiap orang yang beriman. Sepanjang lima belas hari itu Sayidina Abu Dzar hanya berbekal air Zam-zam. Tetapi Sayidina Abu Dzar tetap merasa kenyang.

Selepas itu Sayidina Abu Dzar minta izin dari Rasulullah saw untuk pulang kepada kaumnya. Dia pulang membawa bekal lima belas hari bersama Rasulullah saw dan para Sahabat di Darul Arqam. Selepas itu, dia tidak bertemu lagi dengan Rasulullah saw. Maklumlah Sayidina Abu Dzar ini bukan orang kaya, mana mampu hendak selalu bermusafir. Namun, lima belas tahun selepas itu, Sayidina Abu Dzar datang menghadap Rasulullah saw di Madinah dengan membawa bersamanya separuh dari kaumnya. Mereka semua sudah Islam di tangan Sayidina Abu Dzar. Inilah hasil dakwah Sayidina Abu Dzar yang mendapat kursus Iman dan Islam dari Rasulullah saw selama lima belas hari di Darul Arqam. Bukankah Sayidina Abu Dzar adalah seorang pendakwah yang cemerlang. Kenapa kita tidak belajar rahasia dakwah yang berkesan darinya? Sayidina Abu Dzar jauh dari Rasulullah tetapi terpimpin untuk berkerja dan berjuang. Walaupun tidak bertemu tetapi ruhnya terhubung dengan ruh Rasulullah saw. Akhirnya semua kerja dan usahanya Allah SWT berkati dan bantu. Inilah yang sudah tiada pada umat Islam hari ini. Semakin banyak mereka bersidang dan bermusyawarah, mereka semakin terhina di hadapan musuh Islam. Sebab itu dalam Islam, proses memperbaiki hati dan ruh sangat penting. Membersihkan hati dari sifat keji menjadi sifat yang terpuji. Bila hati bersih, Allah AWT pimpin dalam segala hal.

http://globalikhwan.or.id/5-2-islamnya-sayidina-abu-dzar-al-ghifari/

This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s